Wednesday, November 5, 2008

Berlalu Hari Semalam - part 3



Tanpa ku sedar aku tersebut namamu
Mengapakah hanya dengan tiba-tiba
Aku pun menjadi rindu
Dan wajahmu ku terbayang
Adakah engkau pun begitu merindu

Bila ku rindu aku tersebut namamu
Bila ku resah ingin rasa ku bertemu
Aku jadi tak menentu
menunggu kehadiranmu
Mengapakah lama hilang tanpa berita

Apa khabarmu di sana kekasihku
Semoga engkau tak lupa padaku
Jangan biar ku merindu
Jangan biar ku tertunggu
Sepinya di hatiku menunggumu

Bila ku rindu aku tersebut namamu
Di dalam mimpi aku dibelai olehmu
Indah sungguh percintaan
Indahnya berkasih sayang
Betapa aku merindu kepadamu


Assalamuaalaikum...
Apa khabar...? Diharap sihat sejahtera hendaknya. ketika aku tengah study malam semalam sambil ditemani Radio Sinarfm. Ketika itu jugalah penyampai radio terbabit memainkan lagu "Bila Rindu Ku Sebut Namamu"
Tersentap jantung aku teringatkan dirinya...terbayang waktu bercinta dahulu...masih segar diingatan berjalan dipayungi awan yang membiru dan matahari yang memancar serta tiupan angin sepoi-sepoi bahasa ketika melintasi kawasan KLCC, sungguh indah. 24 jam sehari macam tak cukup untuk berkongsi perasaan dan merembiskan rasa rindu dalam hati. Kerana dialah segala-galanya pada aku waktu itu.
Di malam hari menikmati selera di Gazebo Di Sri Hartamas amat indah walaupun dipenuhi ramai orang kebanyakkan dan pelancong asing tidak mengapa untuk kami berdua menjamu selera selepas sehari suntuk berjalan mengelilingi kotaraya merakam detik indah waktu bersama namun itu semua tinggal kenangan yang akan terbang bersama angin.
Ingin aku buang jauh-jauh kenangan itu namun aku tak sampai hati kerana dia terlalu "indah " buat aku. di waktu sepi di kala aku menyendiri kenangan silam bersama dia datang menemani sungguh memedihkan hati namun kenangan itu mampu mengurangkan tekanan aku untuk belajar tapi kesan apabila kasih terputus memang terasa dan akan amik masa untuk pulih.
Walaupun Mieza ada bertanya bagaimana keadaan aku dengan dia masih berhubung masih tapi kami tidak mampu untuk bercakap antara satu sama lain. Sorry Mieza bkn nak tipu tapi untuk menyatakan keadaan sebenar bagi aku amat berat...jadi aku pun mengaku lah "teman tap mesra" dan masih lagi kawan macam biasa boleh terima tapi itu tidak terjadi...apatah lagi kalau aku on ym dia pun ada ketika itu, bayangkan kami tidak bertegur sapa, klu aku tegur dia buat tidak endah jer...sakit hati aku memikirkan macam apa yang terjadi diletak atas bahu aku sepenuhnya untuk ditanggung. Namun percaya lah aku merindui dia diwaktu aku sendirian...diwaktu aku menyusuri jalan yang pernah kami lalui bersama...menikmati makan kegemaran akan terfikir pada diri dia...kenapa semua ini belum hilang dari benak fikiran aku...
adiosa...

8 comments:

Anonymous said...

owwhh....
cousin....cool tabah hadapi hidup..

Anonymous said...

owwhh...
cousin ku tabah hadapi cinta terputus...

chopstick said...

redha,sibukkan diri,belajar dari pengalaman,buka minda dan hati seluas-luasnya,jangan menyesal apa yg dah jadi,redha lagi,redha lagi dan redha lagi..insyaallah u'll be just fine..=)

jasman said...

xyah duk layannnnnnnnnnn....rilek jer.

"I’ve learned that no matter how bad your heart is broken the world doesn’t stop for your grief."

kak joyah said...

kak Joyah in da House...
fuhh...sedih sabar ler...kak joyah doakan terbaik utk kamu...!!!

julie said...

julie here...
julie nk tanya per pendapat author tentang kekasih ingin kembali

puteri salju said...

bkn fasha sandha:)
saya ader problm dgn pakwe saya blh mintak nasihat...???

baim_wong said...

betul susah utk melupakan ex...
saya setuju..